Update Erupsi Semeru : Cuaca di Gunung Semeru Terpantau Cerah Hari Ini
07 Desember 2022 | Dilihat 224 kali | Penulis Andika . Redaktur Anam
Foto : Dok. PVMBG

Berdasarkan laporan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Pos Pengamatan Gunung Api Semeru, Rabu (7/12/2022) pukul 00:00 hingga 06:00 WIB, cuaca cerah dan berawan.

Secara meteorologi, cuaca di kawasan gunung setinggi 3.676 meter di atas permukaan laut (mdpl) itu, angin bertiup lemah ke arah utara dengan Suhu udara 22 °C. Gunung tampak jelas hingga kabut 0-III. Asap kawah bertekanan sedang teramati berwarna putih dengan intensitas sedang dan tinggi 500 m di atas puncak kawah.

Selain itu, masih teramati dua kali terjadi letusan dengan ketinggian asap 300-500 meter kearah barat daya dan utara.

"Terdengar suara gemuruh dan teramati api diam. Secara visual Gunung Api Semeru tampak jelas, cuaca cerah dan berawan" kata petugas Pos Pengamatan Gunung Api Semeru, Yadi Yuliandi dalam keterangan tertulisnya.

Sementara itu, Saat meninjau masyarakat terdampak erupsi Semeru, Rabu (7/12/2022), Bupati Lumajang Thoriqul Haq (Cak Thoriq) mengatakan, bahwa saat ini, situasi pasca terjadinya awan panas guguran (APG) sudah mulai kondusif, dan masyarakat sudah mulai melakukan aktivitas sekali.

"Sekarang keadaan masyarakat mengungsi ketika malam hari, ketika siang sudah kembali ke aktifitas masing-masing karena harus memberi makan ternak, harus bersih-bersih rumah," katanya.

Namun, status gunung tertinggi di pulau Jawa tersebut kini berada di level IV atau Awas. Untuk itu, masyarakat dihimbau tidak melakukan aktivitas apapun di sepanjang Besuk Kobokan, sejauh 17 km dari puncak (pusat erupsi).

Di luar jarak tersebut, masyarakat tidak melakukan aktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai (sempadan sungai) di sepanjang Besuk Kobokan karena berpotensi terlanda perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 19 km dari puncak.

Selain itu, juga tidak beraktivitas dalam radius 8 Km dari kawah/puncak Gunung Api Semeru karena rawan terhadap bahaya lontaran batu (pijar).

Serta mewaspadai potensi awan panas guguran (APG), guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai/lembah yang berhulu di puncak Gunung Api Semeru, terutama sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat serta potensi lahar pada sungai-sungai kecil yang merupakan anak sungai dari Besuk Kobokan. (Kominfo-lmj/Ad)

Portal Berita Lumajang V.2021.2.1 © Hak Cipta Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Lumajang | Dibuat dan dikembangkan dengan