Air Mulai Mengairi Kembali Persawahan di Desa Boreng Lumajang
30 Agustus 2023 | Dilihat 566 kali | Penulis Fadly . Redaktur Anam
Foto : Dok. Kominfo-lmj

Hampir tiga tahun area persawahan di Desa Boreng, Kecamatan Lumajang kesulitan mendapatkan akses air. Hal tersebut terjadi lantaran jebolnya DAM Gambiran beberapa tahun lalu.

Beberapa upaya Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten Lumajang telah dilakukan untuk memenuhi kebutuhan irigasi persawahan di Desa Boreng dan sekitarnya.

Saat dimintai keterangan di kantornya, Rabu (30/8/2023), Kepala Bidang Sumber Daya Air DPUTR Kabupaten Lumajang, Hari Sudjoko menjelaskan, bahwa pihaknya sudah melakukan upaya pemenuhan kebutuhan air persawahan di Desa Boreng.

Lanjut dia, selain berkoordinasi dengan Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya Air Provinsi Jawa Timur. Kemudian, pihaknya juga melakukan upaya darurat seperti pemasangan pipa dan beberapa upaya teknis lainnya.

"Kita sudah mengajukan anggaran untuk pembangunan perbaikan DAM gambiran tapi keterbatasan anggaran masih jadi faktor. Ini kita tangani darurat dulu," jelas dia.

Selain itu, dijelaskan Hari, bahwa saat ini kondisi debit air dari aliran utama kali asem juga mengalami penurunan selama musim kemarau.

Namun, dengan kebijakan normalisasi kali temi oleh SDA Provinsi Jawa Timur, DPUTR Kabupaten Lumajang bisa melakukan pengaliran air ke saluran sekunder yang menuju ke area persawahan Desa Boreng dengan debit air lebih besar.

"Pintu air yang ke kali temi sementara ditutup karena normalisasi, itu aliran air kita salurkan semua ke kali asem, ini sudah ada penambahan debit air yang menuju ke boreng, meskipun belum memenuhi kebutuhan semuanya, tapi sudah ada beberapa sawah yang bisa dialiri air," terangnya.

Ia menambahkan, bahwa material sedimen dari kali temi akan dimanfaatkan untuk meninggikan sedimentasi di DAM Gambiran dan memperkuat bronjong penahan DAM, sehingga aliran air akan lebih maksimal ke persawahan Desa Boreng.

"Ini kita pakai sedimen dari normalisasi kali temi, nanti kita pasang di DAM Gambiran, nah itu harapannya limpasnya semakin tinggi kemudian aliran airnya masuk ke aliran sekunder yang menuju aliran persawahan boreng lebih banyak," imbuhnya.

Sampai hari ini, debit air yang masuk ke aliran irigasi Desa Boreng mencapai 115 liter/ detik. Debit tersebut bisa mengaliri sawah hingga luasan 40 hektare. (Kominfo-lmj/Fd)

Portal Berita Lumajang V.2021.2.1 © Hak Cipta Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Lumajang | Dibuat dan dikembangkan dengan