SPAB, Tingkatkan Kesiapan Hadapi Potensi Bencana
28 Februari 2024 | Dilihat 154 kali | Penulis Fadly . Redaktur Fadly
Foto : Dok. BPBD-Lmj

Pemerintah Kabupaten Lumajang melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lumajang dan BPBD Provinsi Jawa Timur menggelar sosialisasi Program Satuan Pendidikan Aman Bencana (SPAB) di Yayasan Darul Ulum Kecamatan Tempeh, Selasa (27/2/2024) kemarin.

Kegiatan tersebut merupakan salah satu upaya peningkatan kapasitas dalam rangka penanggulangan bencana di Kabupaten Lumajang. Sebagian daerah di wilayah Kabupaten Lumajang, Jawa Timur berpotensi terjadi bencana, apalagi wilayah yang berdekatan dengan Gunung dan Laut, seperti halnya wilayah Kecamatan Tempeh yang tepat dilalui jalur aliran lahar dan juga berbatasan langsung dengan Samudera Hindia atau Laut lepas yang berpotensi Tsunami.

Guna meningkatkan kewaspadaan masyarakat terhadap bencana, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lumajang menggelar sosialisasi Program Satuan Pendidikan Aman Bencana (SPAB) di Yayasan Darul Ulum bersama BPBD Provinsi Jawa Timur selaku Perencana Kegiatan dan Simpatisan Kebencanaan dari unsur lainnya.

"Kita harus akrab dengan bencana, karena di Lumajang ancaman bencananya ada 11 macam serta definisnya," ungkap Kalaksa BPBD Kabupaten Lumajang, Patria Dwi Hastiadi saat memberikan arahan.

Menurut Patria, lembaga pendidikan dianggap penting menjadi pioner keselamatan saat terjadi bencana untuk membangun mitigasi dalam upaya penguatan masyarakat dalam menghadapi bencana.

Sementara itu, Kepala UPT Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur di Kabupaten Lumajang, Oktora Arifianto mengungkapkan, bahwa pihaknya menyambut antusias program yang sudah tercantum dalam Permendikbud Nomor 33 Tahun 2019. Menurutnya, SPAB sangat dibutuhkan apalagi kondisi wilayah di Kecamatan Tempeh sangat berpotensi terjadi bencana alam, utamanya Tsunami.

"Pentingnya satuan pendidikan aman bencana di Yayasan Darul Ulum ini sangat bermanfaat sekali, mengingat kondisi wilayah disini mempunyai beberapa ancaman bencana seperti dampak cuaca ekstrim, Tsunami dan lain-lain. Diharapkan di Yayasan ini dapat menjadi percontohan bagi Yayasan yang lain" ungkapnya.

Di sisi lain, Kepala Bidang Pencegahan BPBD Kabupaten Lumajang, Wawan Hadi Siswoyo, menerangkan Pemerintah melalui BPBD Lumajang sudah memasang sejumlah alat peringatan dini gempa dan tsunami berupa WRS, serta sejumlah EWS di beberapa titik, sehingga ketika terjadi gempa yang berpotensi tsunami dari pantauan alat WRS, maka pihaknya akan meminta desa untuk membunyikan EWS.

Upaya tersebut dilakukan untuk memberikan peringatan kepada masyarakat potensi bencana yang mengancam wilayah. Dirinya berharap adanya SPAB bisa memaksimalkan fungsi dari WRS dan EWS sehingga korban yang ditimbulkan bencana dapat diminimalisir.

"Dengan memiliki alat WRS dan dipasangnya EWS di sejumlah desa yang rawan bencana tsunami, maka saat terjadi gempa di atas 6 Magnitudo yang berpotensi tsunami akan dapat dipantau," jelasnya. (Kominfo-Lmj/PusdalopsBPBD)

Portal Berita Lumajang V.2021.2.1 © Hak Cipta Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Lumajang | Dibuat dan dikembangkan dengan